Apa yang Dilakukan VOC Ketika Batavia Dilanda Penyakit Malaria?

Lukisan Batavia karya Adrianus Johannes Bik. FOTO/KITLV
Oleh: Fadrik Aziz Firdausi - 5 Februari 2020
Dibaca Normal 3 menit
Batavia pernah dilanda wabah malaria yang membuat VOC memindahkan pusat kota ke Weltevreden.
Kota Batavia sebagai pusat kedudukan VOC selesai dibangun tahun 1650-an. Tata kotanya diserupakan dengan model kota-kota di Belanda. Tembok memagari kota dari tiga sisi. Sungai besar dan kanal-kanal buatan menjulur ke dalam kota. Selain sebagai sarana transportasi, kanal-kanal itu juga jadi sarana plesir pegawai-pegawai VOC dan orang-orang kaya Batavia.

Tepian kanal-kanal Batavia adalah daerah yang paling diinginkan orang Belanda untuk ditinggali. Mereka dan warga kaya Batavia, umumnya membangun permukiman di sisi timur Kali Besar. Rumah-rumah gedongan khas Belanda berjejer rapi di sepanjang Kanal Harimau. Di jalan-jalan tepi kanal itu biasanya ditanam pohon asam jawa, kenari, atau tanjung sebagai peneduh.

Pada masa itu, pemandangan kota seperti itu bukan hal yang lazim ditemui di daerah tropis. Maka tak heran bila para pelaut yang sempat singgah di Batavia menyebutnya sebagai permukiman Eropa terbaik di bumi belahan timur.

“Sampai sekitar awal abad ke-18 Batavia yang makmur dan megah memperoleh julukan ‘Ratu dari Timur’ (Koningin van het Oosten),” tulis sejarawan Mona Lohanda dalam Sejarah Para Pembesar Mengatur Batavia (2007, hlm. 63).

Namun, memasuki pertengahan abad ke-18 segala puji bagi Batavia perlahan luntur gara-gara merosotnya kualitas lingkungan.

Pangkal soalnya adalah kebiasaan buruk warga Batavia yang abai pada sanitasi. Kebanyakan rumah di Batavia tak memiliki kakus atau kamar mandi. Segala limbah dan kotoran yang dihasilkan manusia Batavia dibuang begitu saja ke kanal-kanal. Kondisi kanal juga makin rusak gara-gara gelontoran limbah penggilingan tebu hingga penyulingan arak dari daerah luar tembok kota.

Dengan cepat kualitas air di kanal-kanal Batavia menurun. Bau busuk pun menguar dari sebagian ruas kanal yang mampet dan kotor. Permukiman yang semakin padat dan tembok keliling yang tinggi pun disalahkan sebagai biang memburuknya kualitas lingkungan kota. Tak ayal kondisi itu menyumbang kemunculan epidemi penyakit yang mematikan.

“Orang-orang Batavia pada abad ke-18 tidak mengetahui penyebab atau bahkan sifat penyakit mereka. Sebagian besar orang Eropa cenderung menyalahkannya pada udara berbau busuk yang memaksa mereka menutup jendela dan menarik tirai rumah mereka yang pengap,” tulis Susan Blackburn dalam Jakarta: Sejarah 400 Tahun (2011, hlm. 57).


Epidemi Malaria Meledak

Seiring dengan kualitas lingkungan yang memburuk, warga Batavia terpaksa membiasakan diri dengan merebaknya berbagai penyakit. Salah satu penyakit ganas yang pernah meledak di Batavia terjadi pada kurun 1733-1738.

Pada 1732, VOC baru saja menyelesaikan penggalian kanal baru. Setelah kanal itu difungsikan, banyak penduduk yang bermukim di sekitarnya mendadak sakit. Kanal baru itu agak jauh dari tembok kota Batavia, namun wabah menyebar juga ke dalam kota. Penyakit itu, yang kemudian dikenal sebagai malaria, menjadi momok mengerikan bagi warga kota hingga seabad selanjutnya.

Bernard H.M. Vlekke dalam karya klasiknya Nusantara (2018, hlm. 197) menulis, “Tidak bisa dijelaskan mengapa penyakit itu muncul begitu tiba-tiba atau, paling tidak, mengapa penyakit itu menyebar luas begitu mendadak setelah 1731 dan apakah penggalian kanal baru itu berhubungan dengan hal itu. Dokter masa itu gagal menemukan penyebabnya.”

Korban paling banyak dari epidemi malaria saat itu adalah orang Eropa. Sebagian besar adalah pegawai VOC yang baru datang dari Eropa. Sementara penduduk pribumi dan etnis Cina, meskipun tak terlalu peduli dengan kualitas lingkungan, justru lebih kebal.

Meninggal selama bertugas di Hindia Timur sebenarnya adalah risiko yang sangat biasa dihadapi oleh pegawai VOC. Sebelum 1733, sebagaimana disebut Mona Lohanda, rata-rata 500 pegawai VOC mati setiap tahunnya di Batavia. Setelah epidemi malaria meledak, angka itu meningkat tajam hingga 3.000 orang per tahun.

Tak hanya menyerang pegawai rendahan bergaji pas-pasan, malaria juga banyak merenggut nyawa pejabat teras Kumpeni. Dalam kurun 1733-1738, tercatat ada 14 orang anggota Dewan Hindia dan dua Gubernur Jenderal tewas tersebab malaria. Epidemi ini juga dianggap salah satu faktor merosotnya profit VOC yang kemudian menggiringnya pada kehancuran.

“Karena staf yang berkurang oleh kematian mengharuskan VOC mempersiapkan tenaga-tenaga baru, ditambah biaya pelayanan kesehatan dan rumah sakit. Dikatakan bahwa keuntungan VOC yang rata-rata per tahun sebaganyak 1 juta gulden tidak lagi bisa menutupi kerugian yang rata-rata 1,5 juta gulden per tahun akibat epidemi tersebut,” tulis Mona Lohanda (hlm. 67).

Gara-gara wabah malaria yang mematikan itu, pada paruh akhir abad ke-18 Batavia beroleh sanjungan baru sebagai kota paling tak sehat di bumi belahan timur.


Menggeser Pusat Kota ke Selatan

Kondisi dekaden itu membuat kapal-kapal Eropa sebisa mungkin menghindari singgah di Batavia. Susan Blackburn, misalnya, mencatat penyesalan pelaut Inggris Kapten James Cook yang pada 1770 terpaksa berlabuh di Batavia karena kapalnya rusak. Ketika ia tiba pada Oktober, seluruh awak kapalnya dalam keadaan sehat. Namun, hanya berselang dua bulan banyak di antara mereka terjangkiti malaria dan bahkan tujuh orang meninggal.

“Lebih banyak orang Eropa meninggal karena udara yang tidak sehat di Batavia daripada di tempat-tempat lain di dunia...,” tulis Kapten Cook dalam jurnalnya sebagaimana dikutip Blackburn (hlm. 58).

Pada abad ke-18, penyebab pasti dan obat malaria belum diketahui. Warga Batavia masih percaya bahwa pangkal semua penyakit yang merebak di kotanya adalah karena kanal yang kotor, udara berbau busuk, dan tembok keliling yang bikin sesak. Oleh karena itu, solusi yang segera terpikir oleh mereka adalah pindah ke luar tembok.

Pergeseran permukiman ke daerah selatan yang dianggap lebih sehat dipelopori oleh Gubernur Jenderal Gustaaf Willem van Imhoff. Setelah dilantik jadi gubernur jenderal, van Imhoff memilih untuk tidak tinggal di rumah dinas yang terletak di Kastil Batavia. Ia pindah ke selatan, ke Jalan Jacatraweg yang kini jadi Jalan Pangeran Jayakarta. Mona Lohanda menyebut sejak kepindahan van Imhoff, Kastil Batavia hanya digunakan sebagai tempat rapat, resepsi, dan fungsi kedinasan lainnya.

Tindakan Gubernur Jenderal van Imhoff itu lantas diikuti oleh pejabat-pejabat tunggi VOC dan Dewan Kota Batavia lain. Sejak itu, permukiman elite orang-orang kaya Batavia mulai pula bergeser ke luar tembok kota. Hal itu ditandai dengan berdirinya villa-villa mewah di daerah Molenvliet (kini Jalan Gajah Mada), Weltevreden (bilangan Gambir), Gunung Sahari, bahkan hingga Meester Cornelis (kini Jatinegara).




“Dengan demikian perlahan-lahan Stad en Voorsteden [wilayah Jakarta Utara] mulai harus melepaskan fungsinya sebagai kedudukan pusat pemerintahan VOC. Pada akhir abad ke-18, kedudukan Gubernur Jenderal sudah tidak lagi di Kastil Batavia melainkan di Weltevreden, di sekitar Waterlooplein,” tulis Mona Lohanda (hlm. 69).

Seiring dengan pergeseran itu, kanal-kanal Batavia pun semakin kehilangan fungsinya. Kanal-kanal itu malah lebih dianggap sebagai tempat limbah dan sumber penyakit. Satu persatu kanal itu kemudian diuruk.

Populasi penduduk di dalam tembok kota pun perlahan menurun. Rumah-rumah orang Eropa kaya di sisi timur Kali Besar kemudian dimiliki oleh orang-orang Cina atau pribumi kaya. Beberapa gudang yang dulunya digunakan untuk menyimpan komoditas ekspor pun dialihfungsikan jadi kandang kuda.

Pada pergantian abad, yang disebut Batavia adalah kota baru yang berpusat di Weltevreden. Kastil Batavia, benteng, dan kota dalam tembok di pesisir hanya disebut sebagai Kota Lama, Kota Tua, atau Kota Bawah. Kehancuran kota lama yang makin kumuh itu terjadi ketika Gubernur Jenderal Herman Willem Daendels datang pada 1808.

“Daendels memberikan sentuhan akhir terhadap sebuah proses yang berlangsung samar-samar selama beberapa dekade. Pada 1810, ia meruntuhkan tembok kota dan menghancurkan benteng, lalu menggunakan puing-puingnya untuk mendirikan bangunan-bangunan di Weltevreden,” tulis Blackburn (hlm. 62).

Baca juga artikel terkait WABAH MALARIA atau tulisan menarik lainnya Fadrik Aziz Firdausi
(tirto.id - Sosial Budaya)

Penulis: Fadrik Aziz Firdausi
Editor: Irfan Teguh
DarkLight