Apa Saja Organ Paling Berisiko Kena Efek COVID-19 Jangka Panjang?

Oleh: Dewi Adhitya S. Koesno - 21 Juli 2020
Dibaca Normal 1 menit
Paru-paru, jantung, dan organ tubuh lainnya yang paling berisiko terkena efek virus Corona jangka panjang.
tirto.id - COVID-19 pertama kali dianggap sebagai penyakit yang hanya menargetkan paru-paru. Tetapi semakin banyak penelitian menunjukkan bahwa infeksi tersebut sebenarnya dapat merusak hampir semua sistem organ dan efeknya dapat bertahan lama setelah pemulihan, demikian seperti diwartakan Medical Daily yang dikutip Selasa (21/7/2020).

Laporan terbaru menunjukkan bahwa virus Corona jenis baru (SARS-CoV-2) memengaruhi paru-paru, jantung dan sistem saraf.

Seorang ahli penyakit menular di University of California, Berkeley, mengatakan, tiga atau enam bulan ke depan dalam pandemi ini mungkin menunjukkan efek jangka panjang COVID-19 ketika para peneliti melihat organ berisiko lain, seperti ginjal dan hati, seperti serta bagian tubuh lainnya seperti saluran pencernaan.

"Pada awalnya, model kami untuk memahami infeksi ini adalah memperlakukannya seperti virus pernapasan lain seperti influenza," ujar John Swartzberg, MD, profesor klinis emeritus penyakit menular dan vaksinologi di UC Berkeley-UC San Francisco Joint Medical Programme seperti dilansir dari Berkeley News.

"Saya pikir salah satu hal yang paling disayangkan dan menarik tentang virus ini adalah interaksinya dengan kami sebenarnya jauh lebih rumit dari itu," lanjutnya.

Pada paruh pertama tahun 2020, dokter mengamati beberapa komplikasi kesehatan yang persisten pada pasien yang telah pulih dari COVID-19 yang parah.

Swartzberg mengatakan, laporan awal menunjukkan penyakit itu bisa mempercepat jaringan parut di paru-paru, yang dapat menyebabkan sesak napas jangka panjang dan kesulitan pernapasan lainnya.

Organ lain yang sering terkena adalah jantung. Swartzberg mengutip bukti bahwa paru-paru dan jantung menderita dari efek-efek badai sitokin yang disebabkan oleh respons sistem kekebalan terhadap COVID-19.

Beberapa kasus, kata Swartzberg, menunjukkan bahwa Coronavirus juga secara langsung menargetkan sel-sel otot jantung. Masalahnya mungkin menempatkan selamat COVID-19 pada risiko masalah jantung kronis.

Sistem saraf pusat adalah sistem organ lain yang telah mendapatkan perhatian selama pandemi coronavirus. Bukti menunjukkan bahwa virus dapat secara langsung memengaruhi neuron dan menyebabkan masalah psikologis atau cacat kognitif, yang oleh Swartzberg digambarkan sebagai penyakit yang sangat mengganggu.


Komplikasi COVID-19 Serius Lainnya


Dalam beberapa kasus COVID-19, pasien muncul dengan pembekuan darah yang tidak normal. Beberapa mengalami emboli paru ketika gumpalan darah menyebar ke paru-paru. Gumpalan lainnya menyebabkan stroke yang memengaruhi sistem pembuluh darah otak.

Swartzberg mengatakan kedua emboli paru dan stroke telah dikaitkan dengan kerusakan jangka panjang pada kedua organ. Efek potensial lain dari COVID-19 ditemukan di ginjal beberapa pasien karena kelebihan sitokin, dan dalam hati dan saluran pencernaan karena coronavirus dapat mengikat reseptor mereka.

Studi terbaru juga menunjukkan bahwa COVID-19 memiliki efek unik pada anak-anak. Para peneliti menemukan bahwa beberapa pasien muda mengalami sindrom inflamasi multi-sistem yang mirip dengan penyakit Kawasaki, selama dan setelah infeksi parah, yang memengaruhi kulit, persendian, ginjal, paru-paru dan jantung serta meningkatkan risiko kematian.

"Saya pikir saya telah melalui hampir semua sistem organ, dan yang menurut saya sangat mungkin menderita komplikasi persisten adalah paru-paru, jantung, dan mungkin sistem saraf pusat. Tapi, tingkat di mana kita belajar sangat cepat. Saya yakin jika Anda kembali kepada saya dalam tiga atau enam bulan, daftar itu akan lebih lama di beberapa tempat, tetapi mungkin kita akan menghilangkan beberapa masalah kronis potensial," kata Swartzberg.

Dia mencatat bahwa para ilmuwan belum sepenuhnya memahami bagaimana coronavirus novel memicu potensi komplikasi kesehatan kronis. Komunitas medis juga harus melihat risiko masalah jangka panjang pada kasus COVID-19 asimptomatik dan ringan.

Tetapi ada cara untuk mencegah komplikasi persisten yang serius, menurut Swartzberg. Dia mengatakan orang harus mengubah kebiasaan tidak sehat gaya hidup mereka, seperti merokok dan vaping, untuk menghindari kondisi yang dapat memperburuk COVID-19, seperti diabetes, hipertensi, obesitas.


Baca juga artikel terkait EFEK CORONA atau tulisan menarik lainnya Dewi Adhitya S. Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dewi Adhitya S. Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight