Berita Corona Hari Ini

Apa Saja Gejala Baru Corona COVID-19 yang Perlu Diwaspadai?

Oleh: Dhita Koesno - 7 April 2021
Dibaca Normal 2 menit
Gejala baru Corona COVID-19: gangguan pendengaran, mata merah muda, dan kondisi gastrointestinal.
tirto.id - Pandemi telah melanda hampir seluruh dunia selama lebih dari satu tahun dan saat ini semakin banyak masyarakat yang semakin memahami gejala utama infeksi COVID-19.

Mengetahui tentang gejala virus Corona setidaknya akan membantu kita untuk tetap waspada dan mengambil langkah yang diperlukan begitu tahu terinfeksi.

Demam, kelelahan, atau kehilangan penciuman adalah beberapa gejala umum yang harus diwaspadai.

Dikutip laman Times of India, gejala Corona semakin mengalami perkembangan, ada beberapa gejala baru Corona yang perlu diwaspadai, bahkan tanda-tandanya belum pernah diprediksi sebelumnya.

Gejala Baru Corona COVID-19


Berdasarkan kasus yang meningkat di beberapa negara dan beberapa penelitian, baru-baru ini dilaporkan bahwa gangguan pendengaran, mata merah muda dan kondisi gastrointestinal tidak boleh dianggap enteng. Berikut penjelasannya:

1. Gangguan pendengaran

Ilustrasi Sakit Telinga
Ilustrasi Sakit Telinga. foto/istockphoto


Kehilangan pendengaran atau suara dering di telinga juga bisa menjadi tanda infeksi virus corona yang parah.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam International Journal of Audiology pekan lalu, terungkap bahwa infeksi virus corona dapat menyebabkan masalah pendengaran.


Mendengarkan dering atau suara tak henti-hentinya di salah satu atau kedua telinga Anda disebut sebagai tinnitus.

Yang membuatnya paling menjengkelkan adalah hanya Anda yang bisa mendengar sensasi tidak menyenangkan dan itu bukan sesuatu yang diproduksi secara eksternal dan tidak ada orang lain yang bisa mendengarnya.

Beberapa orang bahkan mengalami gangguan pendengaran sementara saat terinfeksi virus. Berdasarkan penelitian, 7,6 persen orang yang terkena COVID-19 mengalami beberapa jenis masalah pendengaran.

2. Mata merah muda

Ilustrasi mata merah
Ilustrasi mata merah. foto/istockphoto


Menurut sebuah penelitian, mata merah muda atau konjungtivitis juga bisa menjadi tanda infeksi COVID-19. Ini dapat menyebabkan kemerahan, bengkak, dan mata berair.

Dalam studi tersebut, ditemukan bahwa dari semua partisipan, 12 dari mereka yang terinfeksi virus jenis baru ini menunjukkan gejala konjungtivitis, yang juga dikenal sebagai mata merah.

Dari 12, sebelas orang dengan tanda konjungtivitis dinyatakan positif COVID-19 melalui usap hidung dan dua di antaranya dinyatakan positif melalui usap hidung dan mata.

Satu-satunya penjelasan yang mungkin dapat menetapkan hubungan antara COVID-19 dan mata sejauh ini adalah bahwa mata dapat menyebabkan penularan virus di paru-paru.

Para ilmuwan menjelaskan bahwa virus dapat ditularkan ke tubuh melalui selaput lendir mata yang ada di mata. Diperlukan lebih banyak penelitian di bidang ini untuk mengetahui apakah virus dapat memengaruhi penglihatan.

3. Kondisi gastrointestinal

Ilustrasi Infeksi Saluran Pernapasan
Ilustrasi Infeksi Saluran Pernapasan. FOTO/iStockphoto


COVID-19 menyebabkan infeksi pada sistem pernapasan bagian atas. Jadi, banyak yang tidak mengaitkan ketidaknyamanan gastrointestinal mereka dengan infeksi virus corona.

Ini mungkin mengejutkan, tetapi dalam beberapa kasus, telah diamati bahwa diare dan muntah bisa menjadi tanda virus corona.

Para ahli di bidang ilmu kedokteran telah memperingatkan bahwa masyarakat tidak boleh menganggap ringan gejala diare atau muntah di saat dunia sedang terguncang di bawah tekanan dari meningkatnya kasus infeksi virus corona.

Sesuai penelitian, COVID-19 terutama memengaruhi sistem pernapasan, tetapi juga dapat berdampak pada organ lain seperti ginjal, hati, dan usus.

Manifestasi utama pada hati dan gastrointestinal dapat menyebabkan peningkatan enzim hati, mual, muntah dan diare.


Baca juga artikel terkait GEJALA BARU COVID-19 atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Iswara N Raditya
DarkLight