Alasan Mengapa Orangtua Perlu Menghargai Privasi Remaja

Oleh: Balqis Fallahnda - 29 Desember 2020
Dibaca Normal 4 menit
Alasan orangtua perlu menghargai privasi remaja dan kapan waktu yang tepat untuk ikut campur urusan mereka.
tirto.id - Keinginan untuk memiliki privasi adalah bagian alami dari pertumbuhan. Seiring bertambahnya usia remaja, mereka mulai menghadapi tantangan besar, seperti mempelajari karakter seseorang, mencari mitra atau rekan yang cocok, dan apa yang ingin mereka lakukan dalam hidup.

Otak remaja juga berkembang pesat, mereka memperoleh keterampilan berpikir baru dan mengembangkan minat sosial baru. Akibatnya, wajar jika para remaja mendambakan lebih banyak privasi dan ruang saat mereka menyelesaikannya.

Menginginkan lebih banyak privasi dan waktu menyendiri tidak selalu berarti remaja sedang menyembunyikan sesuatu. Kerahasiaan sejalan dengan perkembangan kemandirian, ini adalah bagian alami dari masa remaja.

Namun, kerahasiaan ekstrem terkadang bisa menjadi tanda bahaya. Jika remaja menghabiskan waktu berjam-jam di kamarnya, tidak ingin berbicara atau terlihat sangat pendiam, bahkan ketika orang tua berusaha untuk menjalin komunikasi terbuka, itu bisa menjadi tanda peringatan depresi, kecemasan, merokok, alkohol atau penggunaan narkoba, serta aktivitas bermasalah lainnya.

Bisa juga remaja sedang menghabiskan terlalu banyak waktu sendirian di depan komputer atau internet, demikian ditulis Raising Children.

Berikut beberapa alasan mengapa orang tua harus memberikan privasi pada remaja dan kapan waktu untuk ikut campur dan terlibat dalam privasi mereka menurut Verywell Family.

1. Privasi dan Kepercayaan

Saat remaja tumbuh dewasa, mereka ingin dipercaya untuk melakukan lebih banyak hal daripada saat mereka masih anak-anak.

Mereka juga ingin dianggap dewasa, bertanggung jawab, dan mandiri. Memberi remaja ruang dan privasi dapat menghasilkan keajaiban bagi perkembangan mereka. Mereka tidak hanya merasa dipercaya, tetapi mereka juga merasa mampu dan percaya diri.

Ingatlah bahwa remaja juga menanggung perubahan fisik yang membuat privasi pada usia ini menjadi penting. Seorang anak yang sebelumnya selalu merasa nyaman berganti pakaian di depan orang tuanya mungkin tidak ingin lagi melakukannya.

Mereka juga dapat mengunci pintu kamar tidur atau pintu kamar mandi untuk memastikan privasi mereka dihormati. Ini adalah bagian normal dari pertumbuhan dan bukan alasan untuk khawatir.

Remaja juga mungkin merasa lebih nyaman mengajukan pertanyaan atau curhat kepada orang tua sesama jenis tentang masalah tertentu. Terutama jika mereka membutuhkan bimbingan tentang hubungan romantis atau perubahan fisiologis yang mereka alami.

Ketika remaja diberi privasi yang mereka butuhkan, itu membantu mereka menjadi lebih mandiri dan membangun kepercayaan dirinya.

Sebagai orang tua, berusahalah untuk menemukan keseimbangan antara mengetahui apa yang mereka lakukan, mempercayai bahwa mereka juga memiliki beberapa masalah pribadi, dan mengetahui kapan harus turun tangan.

Secara keseluruhan, percayalah pada insting orang tua. Ketika remaja yakin bahwa orang tua mereka telah melanggar privasi mereka, akibatnya sering kali terjadi konflik di rumah.

Para remaja merasa bahwa orang tua tidak mempercayainya atau orang tua masih mengharapkan remaja berperilaku seperti anak-anak usia sekolah.

Jika ini terjadi, ambil langkah mundur dan tentukan batasan privasi mereka tanpa mengorbankan kebutuhan mereka akan keselamatan dan bimbingan dari orang tua. Jika curiga mereka menyembunyikan sesuatu, orang tua mungkin perlu menyelidikinya.

2. Memberikan Privasi untuk Menunjukkan Kepercayaan

Meskipun penting untuk memberi remaja ruang yang mereka dambakan, perlu diingat bahwa remaja tidak selalu siap menghadapi dunia orang dewasa sendirian.

Mereka masih membutuhkan orang tua. Tidak jarang remaja membuat keputusan cepat dan mereka tidak selalu memikirkan konsekuensi dari pilihan mereka.

Akibatnya, remaja tetap membutuhkan nasehat dan dukungan. Mereka juga perlu melakukan kontak rutin dan berkomunikasi secara teratur dengan orang tua.

Memberi mereka privasi tidak sama dengan memberi mereka kebebasan, yang hampir selalu menimbulkan masalah di kemudian hari.

3. Menemukan Keseimbangan yang Tepat

Salah satu cara untuk menentukan di mana batasan itu ada adalah dengan bertanya pada diri sendiri apa yang benar-benar perlu orang tua ketahui dan apa yang tidak perlu diketahui.

Misalnya, orang tua perlu mengetahui ke mana anak remaja pergi, dengan siapa mereka akan bersama, dan kapan mereka akan pulang.

Tapi orang tua tidak perlu tahu apa yang mereka bicarakan dengan teman-temannya. Tentu saja, beberapa remaja bersedia membagikan informasi ini, tetapi jika anak remaja tidak mau banyak berbagi tentang mereka, jangan terlalu khawatir dan jangan menuntutnya.

Cara lain untuk memberikan privasi remaja meliputi:

    • Mengizinkan mereka untuk menemui dokter secara pribadi jika itu yang mereka inginkan
    • Bertanya sebelum mengeluarkan sesuatu dari dompet atau ransel mereka
    • Memberi mereka waktu sendiri
    • Mengetuk pintu sebelum masuk ke kamar mereka
    • Meninggalkan ponselnya sendiri dan tidak mengintip teks dan email
    • Meninggalkan jurnal dan buku catatan mereka sendiri
    • Membiarkan mereka melakukan percakapan pribadi dengan teman atau saudara mereka tanpa menuntut banyak detail
    • Menghormati privasi kamar mereka dengan tidak memeriksa barang-barang mereka
4. Mendapatkan Privasi Melalui Tanggung Jawab

Cara terbaik untuk menentukan seberapa besar privasi dan kebebasan anak remaja adalah dengan mengukur seberapa bertanggung jawab mereka terhadap kewajibannya.

Dengan kata lain, apakah mereka pergi ke sekolah tepat waktu, mengerjakan pekerjaan rumah, menghormati jam malam, dan menyelesaikan tugas?

Jika mereka dapat menyelesaikan hal-hal ini tanpa banyak omelan dari orang tua, maka orang tua mungkin dapat sedikit melonggarkan kendali.

Secara keseluruhan, harus ada hubungan langsung antara jumlah tanggung jawab dan kejujuran yang ditunjukkan anak-anak dan jumlah privasi yang boleh mereka miliki.

Dan, jika anak remaja mengacaukan atau melanggar kepercayaan yang orang tua berikan, memberikan mereka sedikit privasi untuk jangka waktu tertentu adalah konsekuensi logisnya.

5. Privasi Online

Kebutuhan remaja akan privasi di media sosial mirip dengan kebutuhan privasi mereka pada dunia nyata. Orang tua bertanggung jawab membimbing mereka untuk memastikan mereka tahu perilaku apa yang aman dan pantas.

Orang tua juga harus menjadi teladan dalam penggunaan media sosial yang sesuai dengan tidak memposting foto dan informasi tentang anak remaja tanpa seizin mereka.

Dalam hal penggunaan media sosial mereka, remaja perlu mendapatkan kepercayaan seperti hak istimewa lainnya.

Tetapi begitu mereka mendapatkan kepercayaan itu, adil untuk memberi mereka privasi sehingga mereka dapat terus menjadi dewasa dan menjadi lebih mandiri.


Kapan Ikut Campur dan Terlibat pada Privasi Remaja?

Ada kalanya mungkin tepat untuk menyelidiki anak remaja. Misalnya, jika orang tua tidak sengaja mendengar mereka berbicara tentang kekerasan dalam kencan, melihat mereka menangis karena postingan Instagram, atau menemukan rokok di saku mereka saat mencuci pakaian, sekarang saatnya untuk sedikit ikut campur dan membongkar privasi mereka.

Tugas sebagai orang tua adalah menjaga keamanan anak. Hal-hal semacam ini adalah pertanda bahwa sesuatu yang berbahaya sedang terjadi dalam hidup mereka.

Meskipun demikian, orang tua tidak boleh memata-matai anak-anak mereka atau mengintip melalui ponsel mereka untuk mengetahui tentang situasi kecil seperti pertengkaran dengan seorang teman.

Namun, ini bisa menjadi pilihan jika perilaku anak remaja berubah secara dramatis.

Misalnya, jika orang tua melihat tanda-tanda depresi, masalah dengan tidur, atau tanda atau memar yang tidak dapat dijelaskan di tubuhnya, sekarang saatnya untuk bertindak.

Tanda bahaya lainnya termasuk kehilangan minat pada hobi, menarik diri, berhenti bersosialisasi, atau menunjukkan tanda-tanda penggunaan narkoba atau alkohol.

Meskipun demikian, mengintip seharusnya tidak menjadi langkah pertama dalam situasi ini. Pertama, cobalah untuk berkomunikasi dengan anak remaja tentang perubahan yang terlihat.

Misalnya, tanyakan mengapa mereka tidak ingin lagi bermain di tim bola basket atau bergaul dengan sahabat masa kecil mereka. Kemudian, dengarkan apa yang mereka katakan.

Jika orang tua hanya mendapatkan tanggapan mengangkat bahu atau jawaban "saya tidak tahu", pertimbangkan untuk meminta anak berbicara dengan seorang konselor.

Sementara itu, jika anak remaja menyebutkan tentang bunuh diri, ingin mati, atau hidup tidak sepadan, lupakan mengintip dan segera cari pertolongan medis.


Baca juga artikel terkait PRIVASI REMAJA atau tulisan menarik lainnya Balqis Fallahnda
(tirto.id - Sosial Budaya)

Kontributor: Balqis Fallahnda
Penulis: Balqis Fallahnda
Editor: Dhita Koesno
DarkLight