Update Vaksin Corona

Alasan Mengapa Mantan Pasien Corona Tetap Perlu Vaksinasi Covid-19

Oleh: Dhita Koesno - 9 Juni 2021
Dibaca Normal 2 menit
Alasan mantan pasien Covid-19 tetap perlu mendapat suntikan vaksin Corona.
tirto.id - Pandemi Covid-19 yang melanda hampir seluruh negara di dunia tentu saja telah memakan banyak korban dan hingga saat ini, jumlah yang terkonfirmasi positif Corona masih terus mengalami peningkatan.

Sejumlah negara pun telah menjalankan program vaksinasi demi memerangi wabah dari infeksi SARS-CoV-2. Lalu bagaimana dengan mantan pasien Covid-19, apakah mereka tetap membutuhkan vaksin?

Jennifer T. Grier, Asisten Profesor Klinis Imunologi, Universitas Carolina Selatan mengatakan, ada pasiennya yang memenuhi syarat untuk mendapatkan vaksin COVID-19, meski baru saja sembuh dari infeksi SARS-CoV-2.

Dan saat ini di Amerika, semakin banyak orang yang memenuhi syarat untuk mendapatkan vaksin, termasuk jutaan orang yang telah pulih dari infeksi virus corona.

Menurut Grier, seseorang dapat mengembangkan kekebalan, kemampuan untuk melawan infeksi dari terinfeksi virus atau mendapatkan vaksin.

Namun, perlindungan kekebalan tidak selalu sama. Kekuatan respons imun, lamanya waktu perlindungan berlangsung dan variasi respons imun antar-orang sangat berbeda antara kekebalan vaksin dan kekebalan alami untuk SARS–CoV-2.

Vaksin COVID-19, lanjutnya, menawarkan kekebalan yang lebih aman dan lebih andal daripada infeksi alami.


Kekebalan setelah infeksi tidak dapat diprediksi

Dikutip dari laman Medical Daily, kekebalan berasal dari kemampuan sistem kekebalan untuk mengingat infeksi. Dengan menggunakan memori kekebalan ini, tubuh akan tahu untuk melawan jika bertemu penyakit lagi.

Antibodi adalah protein yang dapat mengikat virus dan mencegah infeksi. Sel T adalah sel yang mengarahkan pembuangan sel yang terinfeksi dan virus yang sudah terikat oleh antibodi.

Keduanya adalah beberapa pemain utama yang berkontribusi pada kekebalan.

Setelah terinfeksi SARS-CoV-2, antibodi seseorang dan respons sel T mungkin cukup kuat untuk memberikan perlindungan terhadap infeksi ulang.

Penelitian dari NEJM menunjukkan, 91% orang yang mengembangkan antibodi terhadap virus corona tidak mungkin terinfeksi lagi selama enam bulan, bahkan setelah infeksi ringan.

Orang yang tidak memiliki gejala selama infeksi juga cenderung mengembangkan kekebalan, meskipun mereka cenderung membuat lebih sedikit antibodi daripada mereka yang merasa sakit.

Jadi bagi sebagian orang, kekebalan alami mungkin bisa kuat dan tahan lama. Tapi masalahnya adalah tidak semua orang akan mengembangkan kekebalan setelah terinfeksi SARS-CoV-2.

Sebanyak 9% orang yang terinfeksi tidak memiliki antibodi yang terdeteksi, dan hingga 7% orang tidak memiliki sel T yang mengenali virus 30 hari setelah infeksi.

Bagi orang yang mengembangkan kekebalan, kekuatan dan durasi perlindungan dapat sangat bervariasi. Hingga 5% orang mungkin kehilangan perlindungan kekebalan mereka dalam beberapa bulan.

Tanpa pertahanan kekebalan yang kuat, orang-orang ini rentan terhadap infeksi ulang oleh virus corona.

Beberapa mengalami serangan kedua COVID-19 segera setelah satu bulan infeksi pertama mereka; dan, meskipun jarang, beberapa orang dirawat di rumah sakit atau bahkan meninggal.

Seseorang yang terinfeksi ulang juga dapat menularkan virus corona bahkan tanpa merasa sakit dan ini bisa membahayakan orang-orang yang dicintainya.

Dan bagaimana dengan variannya? Sejauh ini, tidak ada data pasti tentang varian virus corona baru dan kekebalan alami atau reinfeksi, tetapi ada kemungkinan kekebalan dari satu infeksi tidak akan sekuat infeksi dengan varian yang berbeda.

Vaksin COVID-19 menghasilkan antibodi dan respons sel T, tetapi ini jauh lebih kuat dan lebih konsisten daripada kekebalan dari infeksi alami.

Satu studi menemukan bahwa empat bulan setelah menerima dosis pertama vaksin Moderna, 100% orang yang diuji memiliki antibodi terhadap SARS-CoV-2.

Ini adalah periode terpanjang yang telah dipelajari sejauh ini. Dalam sebuah penelitian yang mengamati vaksin Pfizer dan Moderna, tingkat antibodi juga jauh lebih tinggi pada orang yang divaksinasi daripada mereka yang telah pulih dari infeksi.

Bahkan sebuah penelitian lain menunjukkan bahwa vaksin Pfizer memblokir 90% infeksi setelah dosis kedua bahkan dengan varian yang ada dalam populasi. Dan penurunan infeksi berarti orang cenderung tidak menularkan virus ke orang-orang di sekitar mereka.

Vaksin COVID-19 tidak sempurna, tetapi mereka menghasilkan antibodi yang kuat dan respons sel T yang menawarkan cara perlindungan yang lebih aman dan lebih andal daripada kekebalan alami.

Sebuah studi terbaru juga menunjukkan bahwa vaksinasi setelah infeksi menghasilkan antibodi enam kali lebih banyak daripada vaksin itu sendiri.

Ini bukan untuk mengatakan bahwa siapa pun harus mencoba terinfeksi sebelum mereka divaksinasi, karena kekebalan vaksin saja sudah lebih dari cukup kuat untuk memberikan perlindungan dan bahaya melawan COVID-19 jauh lebih besar daripada manfaatnya.

Kekebalan alami dari infeksi tidak terlalu dapat diandalkan dalam menghadapi virus yang begitu menghancurkan. Vaksin COVID-19 saat ini menawarkan perlindungan yang sangat kuat dan konsisten kepada sebagian besar orang.

Jadi, bagi siapa pun yang memenuhi syarat, bahkan mereka yang telah terinfeksi SARS-CoV-2, vaksin COVID-19 menawarkan manfaat yang sangat besar.


Baca juga artikel terkait VAKSINASI COVID-19 atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight