Berita COVID-19 Hari Ini

7 Tanda COVID-19 Telah Memengaruhi Darah, Menurut Penelitian

Oleh: Dhita Koesno - 24 Februari 2021
Dibaca Normal 2 menit
Tanda-tanda COVID-19 telah memengaruhi darah, menurut penelitian terbaru.
tirto.id - COVID-19 merupakan ancaman besar bagi semua orang pada saat ini.

Penyakit yang ditimbulkan oleh virus ini bisa mengakibatkan infeksi kompleks di organ tubuh seperti paru-paru atau jantung, yang akhirnya dapat pula menyebabkan kerusakan pada darah yang mengalir melalui pembuluh darah seseorang yang terinfeksi.

Dikutip laman Times of India, pembekuan darah yang dapat mengganggu aliran darah yang bisa menyebabkan gejala ringan atau bahkan mengancam.

Sederhananya, jika gumpalan darah menghalangi aliran darah yang mengalir melalui arteri atau vena, itu menyebabkan kerusakan jaringan dan kekurangan oksigen, yang dapat membuat sel-sel di jaringan itu mati.

Meskipun sebagian pembekuan darah dianggap normal, yang menakutkan pada kasus COVID-19 adalah pembekuan yang tidak normal.

Karena virus juga mengaktifkan sitokin dan respons peradangan dalam tubuh, pasien dengan COVID-19 dapat mengalami peningkatan insiden pembekuan dalam tubuh, yang dapat merusak.

Tanda COVID-19 Pengaruhi Darah


Berikut ini beberapa tanda bahwa COVID-19 telah memasuki darah Anda dan perlu diwaspadai:

1. Pembekuan darah yang parah

Dokter sekarang melihat tingkat masalah pembekuan darah yang sangat tinggi pada pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit, baik pada orang tua ataupun muda.

Masalah pembekuan darah tidak hanya dapat meluas, tetapi juga membawa risiko paling besar bagi orang-orang yang memiliki masalah yang sudah ada sebelumnya yang dapat memengaruhi aliran darah yang sehat, termasuk diabetes, tekanan darah tinggi atau penyakit jantung.

2. Trombosis

Efek samping lain yang semakin terlihat dari infeksi COVID-19 di tubuh adalah trombosis vena dalam. Untuk beberapa, itu juga bisa bertindak sebagai tanda infeksi yang tidak biasa, namun awal.

Trombosis vena dalam dapat terjadi ketika virus menyerang vena dan lapisan tungkai di kaki, menyebabkan pembekuan darah.

Gumpalan tersebut dapat mengganggu aliran darah dan bahkan menyebabkan emboli yang menyakitkan dalam banyak kasus.

Meskipun gumpalan vena dalam biasanya terbentuk di paha atau tungkai bawah, dalam beberapa kasus, hal ini juga dapat berdampak pada bagian tubuh lain, dan berubah menjadi kondisi serius jika tidak segera mendapatkan bantuan.

3. Pembengkakan atau peradangan kulit yang tidak biasa

Salah satu kerusakan paling penting yang disebabkan oleh virus ini adalah peradangan yang meluas di seluruh tubuh, demikian seperti dikutip Washington Post.

Ketika virus menyerang kulit dan menyebabkan peradangan, itu dapat menyebabkan banyak pembekuan darah, yang kemudian menyebabkan pembengkakan, lesi, dan benjolan yang seringkali juga menyakitkan.

Saat ini, banyak ahli juga merasa bahwa pembengkakan, peradangan kulit bisa luput dari perhatian, atau kurang diperhatikan sebagai tanda serius COVID-19, yang mengarah pada diagnosis yang buruk dan masalah di kemudian hari.

Banyak pasien COVID-19 juga melaporkan menderita mati rasa, nyeri di tungkai atau jari, semuanya diklasifikasikan sebagai gejala trombotik. Karena itu, jangan anggap enteng tanda-tanda ini.

4. Perubahan warna pada kulit dan ruam

Ruam kulit, perubahan warna, fenomena tidak biasa yang juga disamakan dengan COVID pada jari kaki juga kemungkinan merupakan implikasi dari virus yang menyebabkan kerusakan pada aliran darah dan berdampak pada kulit.

Sementara fenomena jari kaki COVID sendiri saat ini diklasifikasikan sebagai gejala COVID yang aneh dan aneh yang dapat memengaruhi anak-anak dan orang dewas.

Banyak penelitian pendahuluan menunjukkan bahwa manifestasi kulit kemungkinan merupakan penyebab virus yang mengganggu aliran darah yang sehat.

Kerusakan pembuluh darah tepi juga dapat menyebabkan ruam biru-ungu-merah di dekat kulit pada mereka yang dites positif terkena virus.

5. Meningkatkan risiko stroke

Anehnya, COVID-19 juga dikaitkan dengan peningkatan risiko stroke di antara pasien (asimtomatik, ringan atau berat).

Bahkan mereka yang tidak memiliki riwayat kasus masalah jantung dapat mengalami stroke mendadak, yang selanjutnya dapat memperumit prognosis.

Sekali lagi, risiko stroke yang meningkat adalah kemungkinan komplikasi yang disebabkan oleh aliran darah yang tidak normal atau pembekuan.

6. Kerusakan paru-paru dan jantung

Kerusakan yang ditimbulkan oleh COVID-19 pada dua organ vital, jantung dan paru-paru, dan banyak gejala yang dapat ditimbulkannya telah dijelaskan sebelumnya.

Menurut laman Hopkins Medicine, alasan kuat mengapa pasien yang sehat pun akhirnya menderita masalah seperti ini adalah pembekuan darah yang akut.

Tekanan yang meningkat, pembekuan dapat menyebabkan gangguan dan gejala parah berminggu-minggu, atau bahkan berbulan-bulan setelah melawan virus.

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam The Lancet Respiratory Medicine mengamati bahwa penggumpalan darah dapat menyumbat paru-paru dan menyebabkan masalah, termasuk sesak napas.

Studi lainnya juga melaporkan bahwa banyak pembekuan darah dapat melemahkan dinding jantung, menyebabkan aritmia, dan bahkan dalam beberapa kasus, masalah serius seperti serangan jantung.

Seperti halnya kondisi lain, orang yang memiliki penyakit penyerta dan penyakit memiliki risiko tinggi berisiko mengalami masalah seperti ini.

7. Kerusakan ginjal

Menurut sebuah penelitian yang dirujuk oleh John Hopkins Medicine, penyumbatan pembuluh darah di ginjal dengan bekuan darah dapat meningkatkan risiko pasien gagal ginjal dan bahkan mempersulit dialisis.

Risiko paling besar ada pada mereka yang menderita bentuk penyakit yang parah.


Baca juga artikel terkait TANDA-TANDA COVID-19 atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight