Kronik Reformasi

14 Mei 1998: Ibu Kota Mencekam

Oleh: Ivan Aulia Ahsan - 14 Mei 2018
Hingga satu hari setelah kerusuhan melanda, Jakarta dan beberapa kota lain diselimuti kekhawatiran dan kepanikan.
tirto.id - Sejak kerusuhan besar meletus pada 13 Mei 1998, suasana di Jakarta amat mencekam. Esoknya, kerusuhan juga melanda kota-kota di sekitar Jakarta. Ribuan toko, swalayan, dan pusat perbelanjaan dibakar para perusuh. Di hari-hari yang nahas ini, ibu kota lumpuh total. Wibawa pemerintah jatuh sejatuh-jatuhnya.

Berikut peristiwa kunci yang terjadi pada 14 Mei 1998.

14 Mei

Jakarta Mencekam

Sejak kerusuhan meletus pada Rabu (13/5/1998), suasana Jakarta masih mencekam. Kawasan pertokoan tutup di mana-mana. Dalam kerusuhan tersebut, anak-anak, remaja, pelajar, orang dewasa, dan juga ibu rumah tangga menjarah barang di toko, supermarket, dan pusat-pusat perbelanjaan. Kawasan perumahan Modernland Cipondoh Tangerang dan rumah penduduk lainnya juga tak luput disatroni perusuh dan menjarah segala isinya. Geraja Pentakosta dan HKBP di Tangerang diserang perusuh. Gereja Sion di Jakarta juga dirusak. Sejauh ini, dari puluhan ribu pengacau, aparat keamanan baru menangkap 240 perusuh dari berbagai tempat seperti Jatibaru, Tanah Abang, dan Jakarta Pusat.


Solo dan Palembang Memanas

Solo dan Palembang juga dilanda kerusuhan disertai perusakan yang sama seperti di Jakarta. Di Solo, amuk massa terjadi sepanjang siang hingga petang, membuat kota Solo rusak parah. Sedikitnya 16 bangunan besar seperti pertokoan, show room mobil, hotel berbintang, dan rumah makan dibumihanguskan. Beberapa kendaraan dibakar, begitu pula kantor-kantor pemerintahan dan swasta. Di Palembang, aksi pelemparan ke pertokoan berlangsung dua hari. Di daerah lain, sejumlah aksi masih relatif damai, sebagian besar diisi aksi keprihatinan para mahasiswa.

(Media Indonesia dan Pikiran Rakyat, 15 Mei 1998)



Baca juga artikel terkait TRAGEDI MEI 98 atau tulisan menarik lainnya Ivan Aulia Ahsan
(tirto.id - Politik)

Reporter: Tony Firman & Fadrik Aziz Firdausi
Penulis: Ivan Aulia Ahsan
Editor: Zen RS